Mengenal Brand OFF WHITE

    Mengenal Brand OFF WHITE

    Kolaborasi

    Off-White telah berkolaborasi dengan merek dan desainer seperti Nike, Levi, Rimowa, Jimmy Choo, Ikea, Moncler, Browns, Warby Parker, SSENSE, Sunglass Hut, Champion, Evian, Converse, Dr. Martens, Barneys New York, Umbro, Timberland, Takashi Murakami, Heron Preston, ASAP Rocky, Byredo, Boys Noize, Le Bon Marché, Chrome Hearts, Asspizza dan Kerwin Frost.

    Kolaborasi Off-White dengan Museum Seni Kontemporer Chicago

    Mengenal Brand OFF WHITE

    Pada Musim Gugur 2016, dan Musim Dingin 2017, perusahaan berkolaborasi dengan lini utama Levi, Made & Crafted, dan merilis dua belas buah, enam di antaranya unisex.

    Pada awal tahun 2017, perusahaan ini bekerja sama dengan Nike dan mengerjakan proyek bernama “The Ten”, yang merupakan koleksi sneaker yang menampilkan sepatu Air Jordans, Converse, Nike Air Max, Nike Air Force One, dan Nike Blazers. Lini sepatu kolaborasi dari maheshwarisadan ini dibagi menjadi dua kategori, “Revealing” dan “Ghosting”. Para desainer Off-White dan Nike telah memperbarui sepatu gaya tahun 90-an, dengan berbagai pola dan jenis bahan yang berbeda seperti plastik dan tulle.

    Pada tahun 2017, perusahaan bekerja sama dengan Champion mengembangkan enam belas item pakaian, termasuk baju olahraga, hoodies, fleece, dan t-shirt. Pada Agustus 2017, perusahaan juga berkolaborasi dengan ASAP Rocky dengan labelnya AWGE. Pada tahun 2018, perusahaan bermitra dengan Jimmy Choo untuk membuat koleksi Musim Panas/Musim Semi yang terinspirasi oleh Lady Diana, mantan Putri Wales.

    Hal-hal seperti “pengaruh” dan kepentingan adalah konsep yang berair. Tetapi mudah untuk melihat bahwa merek fesyen yang berbasis di Milan, Off-White memiliki 5,4 juta pengikut Instagram dan pendiri itu Virgil Abloh memiliki 3,1 juta. situs slot bonus 100 Sangat mudah untuk melihat bahwa Rihanna mengenakan pakaian ini, dan bahwa Nike Air Prestos yang dirancang oleh Abloh dan dirilis musim panas ini disebutkan lebih dari 250.000 kali di media sosial dan sangat sulit dibeli sehingga sekarang tersedia di aplikasi penjualan kembali dengan markup sekitar 450 persen.

    Merek ini didirikan pada tahun 2012, dan popularitasnya bukanlah hal baru, tetapi sekarang mencapai ketinggian yang, bagi pengamat mode yang malas tetapi ingin tahu, mungkin membingungkan. Prinsip panduannya hanyalah “semuanya dalam tanda kutip,” seperti dalam, “semuanya ironis dan juga elemen desain utama yang dapat dikenali pada pakaian adalah tanda kutip yang tebal.” Gaun hitam dengan tulisan “Little Black Dress” di atasnya, dalam tanda kutip. Situs Slot88 Tali sepatu pada sepasang sepatu kets seharga $700 dengan tulisan “Tali Sepatu” di atasnya, dalam tanda kutip. Syal dengan “syal” tertulis di atasnya dalam tanda kutip.

    Off-White membuat banyak pakaian yang mungkin Anda kenal sebagai mode kelas atas, tetapi lebih dikenal untuk hal-hal seperti kaus seharga $1.000; kasus telepon yang mahal dan murahan; kolaborasi menarik yang membantu mendorong industri penjualan kembali sepatu kets senilai $1 miliar; tanda tangannya, sabuk bertema industri yang tampaknya tidak berfungsi; dan … furnitur eksperimentalnya.

    Sama membingungkannya dengan ketika anak-anak berbaris dan membayar $1.000-plus untuk membeli batu bata literal yang dirilis oleh Supreme dua tahun lalu, setidaknya jelas bahwa itu dalam beberapa hal adalah lelucon. Off-White bukan lelucon. Ini streetwear yang sangat mahal — terutama T-shirt dan hoodies dan sepatu kets — dicintai oleh remaja Reddit, anak-anak klub kaya di New York dan Milan, bintang pop dan rapper di setiap majalah dan di setiap feed media sosial, dan sebagian besar elit mode tinggi, termasuk penggemar hari pertama Abloh, Marc Jacobs. Juga, Julia Roberts.

    Categories: Barang Branded